Review Detail
Review kamera DSLR Nikon D800
Tanggal publikasi: 28-09-2012 16:42:46, Kontributor: Erwin Mulyadi
Nikon D800 termasuk kamera DSLR Full Frame kelas menengah, yang posisinya berada dibawah kamera profesional D4 dan diatas kamera D600. Keunggulan utamanya adalah resolusi sensornya yang sudah mencapai 36 MP, jauh melewati resolusi kamera DSLR Full Frame lain yang berkisar antara 12 hingga 22 MP. Saat meluncurkan D800, Nikon juga membuat versi D800E dengan perbedaan modifikasi sensor (meniadakan filter anti aliasing), sehingga D800E hasil fotonya lebih tajam dari kamera digital lainnya. Kali ini D800 akan ditinjau dan diuji kemampuannya, dalam review berikut ini.

Fitur utama :
  • resolusi sensor 36 MP
  • titik fokus 51 AF points (15 diantaranya cross type), sensitif hingga -2EV
  • 91.000 piksel metering sensor
  • full HD video, uncompressed via HDMI
  • prosesor Expeed 3
  • HDR mode

Tinjauan fisik dan tombol

Nikon D800 punya ukuran yang cukup besar, dengan grip yang terasa pas dan mantap saat digenggam. Bodinya berbahan magnesium alloy dan sudah diberi seal kedap cuaca dan debu. Logo FX di bagian depan menunjukkan ukuran sensor full frame 36 x 24 mm dan lensa yang terpasang tidak mengalami crop factor. Kompatibilitas dengan lensa DX (lensa yang dibuat dengan diameter lebih kecil, untuk kamera DSLR sensor APS-C) tetap dipertahankan, sehingga D800 bisa dipasangkan dengan lensa Nikon DX. Untuk itu di kamera perlu memilih DX mode sehingga bidang gambar menjadi lebih kecil dengan resolusi 15 MP.
 
Nikon D800 

Di bagian atas masih bisa dijumpai lampu kilat built-in yang berguna (GN 12), misalnya saat kita tidak membawa flash eksternal, atau ingin mentrigger flash secara optical wireless. Di bagian kiri atas tidak ada roda mode dial, melainkan empat tombol akses untuk menu penting seperti ISO, WB, QUAL (quality) dan BKT (bracketing). Dibawah tombol itu ada drive mode selector seperti memilih continuous shooting, self timer maupun quiet shutter. Di kanan atas terdapat tombol langsung untuk rekam video, dan tombol MODE untuk berganti dari mode P/A/S/M. TIdak ada mode Auto ataupun scene mode di kamera ini.
 
D800 back 
 
Di bagian belakang tampak jendela bidik optik berukuran besar, dengan coverage 100%. Didalam jendela bidik kita bisa melihat berbagai informasi tambahan seperti titik fokus yang aktif dan virtual horizon. Bila kita ingin menutup jendela bidik, cukup geser tuas kecil di sebelah kiri jendela dan viewfinder akan tertutup. Untuk mengakses live view cukup dengan menekan tombol LV di bagian bawah, dan kini ada tuas yang bisa dipilih apakah ingin live view untuk memotret atau merekam video. Tombol INFO akan menampilkan berbagai info penting di layar LCD 3,2 inci, dan menekan tombol INFO sekali lagi akan masuk ke beberapa pengaturan yang bisa diakses dengan melihat layar LCD.

slot
Kamera Nikon D800 punya dua slot memori, yaitu satu bertipe SD card dan satu lagi adalah CF card. Baterai yang dipakai bertipe EN-EL15 dengan kapasitas 1.900 mAh yang bisa memotret hingga 900 kali. Nikon D800 bisa dipasangkan dengan battery grip opsional. Sebagai konektivitas, tersedia banyak port di sebelah kiri dan depan, seperti GPS, HDMI, USB, microphone dan remote cord. Tersembunyi di bagian bawah (dekat logo FX) ada tuas dan tombol penting untuk fokus, yaitu tuas Auto dan Manual fokus, serta tombol yang bisa dipakai untuk mengganti karakteristik auto fokus Nikon D800. Modul multi-CAM 3500FX yang dipakai di D800 punya 51 titik AF, dengan pilihan titik auto atau manual. Khusus untuk servo kontinyu (AF-C), kita bisa memilih titik fokus yang aktif saat melakukan tracking obyek, seperti 9, 21 dan 51 titik dinamis. Pilihan lain adalah 3D tracking AF yang akan mencari dan mengikuti obyek berdasarkan kemampuan prosesor kamera dalam mengenali warna dan subyek.

Fitur menarik di D800

Yang cukup menarik dari D800 adalah adanya dua pilihan untuk Auto WB, dimana pilihan kedua akan memberikan foto yang tone-nya agak kekuningan (warm).
 
wb 
 
Selain itu hal menarik lainnya adalah adanya pilihan menyimpan file dalam format TIFF dan compressed RAW.
 
nef 
 
Fitur lain yang cukup berguna adalah mode HDR dimana kamera akan mengambil dua gambar dengan perbedaan eksposur lalu menggabungkan hasilnya sehingga menjadi satu file HDR. Sayangnya D800 tidak bisa menyimpan kedua foto bakal HDR tersebut untuk diolah sendiri di komputer.
 
hdr
 
Satu lagi fitur berguna di D800 adalah Auto ISO yang lebih cerdas. Bila fitur ini diaktifkan, kita bisa menentukan ISO maksimal dan berapa shutter speed minimal untuk fitur Auto ISO ini bekerja. Hebatnya, memilih speed minimal ini kita bisa juga pilih Auto, sehingga kamera akan mendeteksi fokal lensa saat memotret dan memilih shutter speed sebesar 1/panjang fokal.
 
iso

 
Live view dan video

liveview
Dalam modus live view, kamera bisa menampilkan gambar langsung di LCD, lengkap dengan informasi dan histogram. Live view berguna juga untuk menentukan fokus kritikal, misal saat makro. Akan lebih berguna lagi kalau saat di mode live view dilakukan pembesaran gambar dengan menekan tombol zoom in. Hal ini akan membuat detil gambar terlihat jelas dan manual fokus jadi semakin mudah. Agak mengherankan saat live view, auto fokus yang berbasis deteksi kontras bekerja cukup lambat, sekitar satu detik untuk kamera menemukan fokus yang pas. Satu detik untuk kamera seharga 30 juta rupiah termasuk mengecewakan, apalagi kamera mirrorless sudah sangat cepat dalam urusan auto fokus. Dengan menggeser tuas LV ke mode video, maka kamera sudah bersiap untuk mulai merekam video.
 
video 
 
Tidak ada pilihan resolusi video selain HD, jadi tidak ada opsi VGA atau WVGA untuk dipilih. D800 memungkinkan untuk mengganti nilai shutter dan aperture sebelum dan saat sedang merekam video. Tapi karena mekanisme di dalam lensa, merubah besaran diafragma saat merekam video akan menimbulkan bunyi klik yang terekam dalam video. Di sebelah kiri tampilan LCD ada indikator untuk melihat level suara yang terekam. Dalam setting terbaiknya, rekaman video akan memiliki bit rate 24 Mbps yang bakal memenuhi kartu memori dengan cepat. Video akan berhenti merekam setelah 20 menit, atau saat kartu memori telah penuh.

Drive mode
 
drivemode
Pilihan drive mode sama saja dengan DSLR Nikon lain yaitu Single Shot, Continuous (High dan Low), Quiet Shutter, Self Timer dan Mirror lockup. Burst maksimum kamera ini hanya 4 foto per detik (6 foto di mode DX) sehingga kurang cocok untuk meliput olahraga atau momen cepat lainnya. CL atau Continuous Low bisa diatur lewat menu, apaklah ingin 1 fps atau 2 fps sehingga kecepatan tembaknya lebih lambat lagi. Quiet Shutter tidak seperti namanya, kenyataannya tidaklah senyap. Suara shutter masih terdengar hanya agak ada jeda antara cermin terangkat dan shutter bekerja. Tidak seperti di kamera Canon 5D mark III, mode Quiet Shutter tidak bisa digabungkan dengan Continuous shooting. Mirror lock up berguna bila kita mau memotret tapi cermin ingin diangkat dulu untuk mengurangi getaran akibat ‘pukulan’ cermin.

Hasil foto dan resolusi

Sensor 36 MP di kamera D800 memberikan file dengan ukuran 7.360 x 4.912 piksel. Untuk mendapat detail terbaik, perlu lensa yang tajam dan berkualitas tinggi. Satu foto JPG bisa mencapai 20 MB di kualitas tertinggi, sedangkan file TIFF besarnya bisa mencapai 100 MB untuk satu kali memotret. Besarnya ukuran file ini jadi kendala tersendiri apabila foto yang diambil banyak, perlu komputer kencang dan ruang simpan yang besar untuk itu.
 
Sisi positifnya, sensor D800 memiliki dynamic range yang amat baik dan tentu saja detail yang tinggi. Apabila foto ukuran 36 MP di crop jadi file kecil, detailnya masih terjaga dengan baik. Hal ini cocok untuk pemotretan landscape, studio dan potret. Tentu saja, apabila anda tidak ingin memakai resolusi 36 MP, anda bisa memilih resolusi yang lebih rendah seperti 20 MP atau bahkan 9 MP. Sebagai info, foto 9 MP sudah sangat cukup untuk dicetak ukuran besar.
 
Obyek foto berikut saya uji dengan resolusi 36 MP, JPEG Fine. Lensa yang dipakai adalah AF-S 105mm f/2.8 micro.
 
test image 
 
dan saya crop 100% di bagian tengah, hasilnya adalah seperti ini :
 
crop 

Sisi negatif dari banyaknya jumlah piksel dalam sensor D800 adalah kerapatan piksel yang semakin kecil. Hal ini berpengaruh pada kemampuan tiap piksel dalam menangkap cahaya, atau sensitivitasnya berkurang. Akibatnya, noise bisa mulai terlihat di ISO menengah, dan semakin banyak di ISO tinggi. Padahal kamera full frame terkenal punya noise yang rendah di ISO tinggi.
 
ISO6400 
 
Sensor di Nikon D800 memberi karakteristik noise yang cukup wajar. Di ISO 1600 noise mulai terasa, di ISO 3200 cukup banyak dan di ISO 6400 (ISO maksimal yang dianjurkan) noise lumayan tinggi. Dengan menaikkan ISO ke ISO H1 (setara ISO 12800) noise akan semakin parah dan detil foto sudah semakin berkurang. ISO H2 (setara ISO 25600) disediakan untuk kondisi mendesak saja, karena noisenya paling tinggi. Foto diatas contoh crop untuk ISO 6400 dengan fitur High ISO noise reduction dalam posisi OFF.
 
hdr 
 
Fitur HDR cukup berguna bila area yang difoto punya kontras tinggi, dimana kamera akan mengambil dua foto berturut-turut lalu menggabungkannya menjadi satu foto dengan rentang dinamis lebih tinggi. Contoh foto diatas diambil memakai mode HDR dan detil di daerah pohon tampak jelas, sementara tanpa teknik HDR maka di pepohonan akan tampak gelap. Pengaturan di kamera saat mengambil foto diatas memakai exposure differential 3EV dan smoothing normal.

Kesimpulan

Sebagai kamera DSLR Full Frame, Nikon D800 diharapkan mampu memberi hasil foto yang amat baik. Dan nyatanya D800 berhasil memberi hasil foto yang baik dalam hal ketajaman, detil dan dynamic range, meski tergolong biasa saja dalam hal noise di ISO tinggi. Kekuatan D800 juga ada di kinerja auto fokus dan meteringnya, serta berbagai fitur lain yang sudah disebutkan sebelumnya. Spesifikasi video yang sama dengan D4, menjadikan D800 sebagai alternatif ekonomis bagi video maker profesional. D800 juga memberikan banyak fleksibilitas seperti dual slot memori, flash built-in dan DX mode untuk pemilik lensa DX. Kekurangan D800 terutama adalah tidak adanya user setting yang bisa diakses dari roda dial, melainkan harus via menu. Kekurangan lain adalah mode live view yang masih lambat dalam auto fokus. Bagi sebagian orang, 4 fps dianggap sebagai kekurangan dari D800, walau kita semestinya bisa memaklumi kenapa Nikon D800 ‘hanya’ mampu menembak 4 foto per detiknya. Bagi yang tidak perlu resolusi tinggi ataupun fitur video yang canggih, tapi lebih mementingkan kecepatan, Nikon D700 masih tersedia di pasaran (walaupun dibuat hampir 4 tahun yang lalu). Bagi yang dana terbatas tapi ingin punya DSLR full frame, Nikon juga telah mengumumkan kehadiran D600 seharga 20 jutaan, dengan sensor 24 MP, 39 titik fokus dan bodi yang lebih kecil.


space for ads

space for ads