Artikel Detail

Sekilas tentang Kamera Mirrorless
Kategori: KAMERA DIGITAL
Tanggal publikasi: 13-08-2012 15:12:32, Oleh: Erwin Mulyadi
Kamera mirrorless artinya kamera tanpa cermin, kerap juga disebut kamera EVIL (Electronic Viewfinder Interchangeable Lenses).  Cermin yang dimaksud adalah cermin (mirror) yang dijumpai didalam kamera DSLR. Jadi kamera ini bisa dibilang adalah evolusi dari kamera DSLR dengan meniadakan cermin (dan prisma). Gagasan awal kamera mirrorless hadir memang adalah untuk mengecilkan ukuran kamera dan lensa di DSLR. Di masa lalu, orang yang butuh kamera dengan hasil bagus terpaksa membeli DSLR walaupun tidak suka dengan ukurannya yang besar. Kini pilihan jadi lebih banyak, saking banyaknya malah bisa bikin bingung saat mau membeli.
komparasi mirrorless DSLR
  
Karena masih tergolong baru, kamera mirrorless masih mencari jati diri dengan inovasi dan desain dari tiap merk yang berbeda-beda. Perbedaan yang paling nyata adalah beragamnya ukuran sensor yang dipakai, mulai dari yang sebesar kamera DSLR hingga sekecil kamera saku. Sehingga untuk saat ini saya tidak bisa bilang kalau kamera mirrorless punya kualitas hasil foto yang sama dengan DSLR, karena harus lihat dulu ukuran sensornya :
 
  • sensor DSLR APS-C (Sony, Samsung, Fuji, Canon, Pentax)
  • sensor DSLR Four Thirds (Olympus, Panasonic)
  • sensor kecil 1 inci (Nikon)
  • sensor kecil 1/2.3 inci (Pentax Q)

Keragaman lain adalah dalam hal segmentasi, dimana minimal ada dua kelompok kamera yang dibuat yaitu kelas basic dan kelas advanced. Kelas basic lebih menyerupai kamera saku, bisa dibuat kecil dan minim tombol, bahkan tidak ada dudukan lampu kilat dan roda mode eksposur. Kelas advanced dibuat untuk yang lebih serius dalam fotografi, kamera semacam itu ukurannya agak besar, tombolnya lengkap dan ada roda kendali layaknya kamera DSLR.  

Keuntungan kamera mirrorless

Pertanyaan banyak orang saat ini adalah, apakah saya membutuhkan kamera mirrorless? Atau mengapa saya harus membeli kamera mirrorless? Bila anda adalah fotografer profesional yang membutuhkan kamera kelas atas, yang perlu beragam lensa dan aksesori, tidak ada alasan untuk memakai mirrorless. Tapi bila anda hanya sekedar hobi fotografi, atau perlu kamera yang layak untuk kebutuhan dokumentasi keluarga, atau hobi memotret sambil jalan-jalan tapi tidak ingin membawa peralatan yang besar dan berat, mungkin kamera mirrorless lebih cocok untuk anda.

Satu hal lagi yang menjadi nilai tambah kamera mirrorless adalah kemampuan rekam videonya yang sudah baik, dengan format full HD dan auto fokus kontinu (umumnya lensa yang dibuat untuk kamera mirrorless sudah didesain mumpuni untuk video). Kamera mungil yang hasil fotonya bisa dibilang baik (untuk yang sensornya besar), bisa berganti lensa, oke buat video dan harga cukup wajar, menjadi sisi positif dari kamera mirrorless.

Kerugian kamera mirrorless
 
Kamera mirrorless mencoba membuat dimensi kamera yang kecil, dengan syarat harus menghilangkan cermin dan prisma. Konsekuensinya adalah tidak ada auto fokus deteksi fasa khas DSLR yang cepat dan akurat. Hal ini karena auto fokus di mirrorless mengandalkan apa yang 'dilihat' oleh sensor dengan cara deteksi kontras. Ya, karena di mirrorless prinsip kerjanya sudah seperti kamera digital murni yakni berbasis live view yang artinya kita melihat apa yang dilihat sensor. Bedanya di kamera DSLR, kita membidik dari jendela bidik optik, dan sensor hanya bekerja saat anda menekan tombol jepret. Di kamera mirrorless, tidak ada cermin dan prisma, sehingga live view menjadi satu satunya cara untuk kita melihat dan mengkomposisikan gambar dengan melihat layar LCD (atau jendela bidik elektronik). Dampaknya adalah sensor terus menerus bekerja mengolah apa yang diterimanya dari lensa, sehingga menguras tenaga baterai. Apalagi dimensi kamera mirrorless yang cenderung kecil pasti punya baterai yang ukurannya juga kecil sehingga lebih cepat terkuras.

Bagi yang penasaran akan bedanya auto fokus di DSLR dan di mirrorless, sebagai masukan yang namanya kamera DSLR punya keunggulan di auto fokus berkat adanya modul terpisah berbasis deteksi fasa. Modul ini disebut AF sensor, dengan sejumlah titik AF dan jagoan dalam mengikuti benda bergerak (AF tracking). Sedangkan kamera mirrorless karena tidak punya modul AF terpisah, harus menerima kenyataan kalau auto fokus hanya bisa dari sensor yang berbasis deteksi kontras (seperti kamera saku, kamera prosumer dan kamera ponsel yang bisa auto fokus). Untunglah kamera mirrorless generasi terkini semakin baik dalam hal auto fokusnya karena prosesor kamera semakin cepat dan juga mulai ditanamkan sensor AF deteksi fasa di sensor utamanya.

Kerugian lain yang sifatnya fleksibilitas dan kompatibilitas adalah masih sedikitnya pilihan lensa, dan lensa DSLR yang mau dipasang di kamera mirrorless perlu adapter lagi karena kamera mirrorless berbeda mount dengan kamera DSLR, meski dari produsen yang sama (kecuali mirrorless Pentax APS-C).
 
Para pemain Mirrorless
 
Olympus 
 
olympus om-d 
Memutuskan untuk berhenti total memproduksi kamera DSLR, Olympus benar-benar totalitas dalam terjun di kancah mirrorless. Mengusung format Micro Four Thirds bersama Panasonic sejak beberapa tahun lalu, Olympus sudah banyak memproduksi kamera mirrorless yang dikenal berkualitas dan beberapa punya desain retro klasik. Olympus juga disukai karena punya stabilizer di bodi sehingga lensa apapun bisa mendapat fungsi stabilisasi. Kamera unggulan Olympus saat ini adalah E-M5 (OM-D), E-P3, E-PL3 dan E-PM1. Lensa Olympus yang terkenal adalah 14-42mm f/3.5-5.6, 14-150mm f/4-5.6 dan pancake 17mm f/2.8 yang mungil.
 
Panasonic
 
lumix g5 
Sempat mencoba membuat kamera DSLR namun tidak sukses, Panasonic tidak punya pilihan lain selain terjun ke kancah mirrorless bersama Olympus dengan format Micro Four Thirds. Panasonic dengan brandnya Lumix di masa lalu dikenal dengan OIS-nya yang handal dan lensa Leica-nya yang berkualitas. Jajaran kamera mirrorless Lumix sangat lengkap dan beberapa justru saling overlap dalam desain dan fitur. Produk Lumix mirrorless saat ini adalah Lumix DMC-GH2, DMC-GF5, DMC-G5 dan DMC-GX1. Lumix juga punya dua macam lensa yaitu lensa konvensional yang zoomnya diputar, serta lensa dengan power zoom untuk video.
 
Sony 
 
sony nex7 
Sony sebetulnya cukup aman di segmen DSLR dengan berbagai inovasi termasuk kamera SLT, namun bukan Sony namanya kalau tidak mencoba eksis di segala lini. Tidak tanggung-tanggung, saat Sony terjun di kancah mirrorless langsung memakai sensor APS-C yang termasuk besar untuk bodi kamera yang kecil. Sony menamai kamera mirrorlessnya dengan nama NEX, dengan E-mount yang ukurannya berbeda dengan A-mount untuk DSLR. Diatas kertas hasil foto dari sensor APS-C Sony bisa mengungguli Olympus dan Panasonic yang memakai sensor lebih kecil. Sony bahkan terlihat matang dalam urusan segmentasi produknya yang jelas dengan pilihan Sony NEX-7, NEX-5N dan NEX-C3. Untuk lensa kit Sony punya 18-55mm f/3.5-5.6 OSS yang ukurannya agak besar. Lensa lainnya cukup banyak termasuk lensa 'jalan-jalan' 18-200mm f/3.5-5.6 OSS.
 
Samsung
 
samsung nx210 
Raksasa elektronik Korea ini belum bisa dibilang sukses dalam membuat kamera, berbeda sekali dengan suksesnya Samsung di kancah smartphone. Padahal Samsung terlihat serius dalam dunia imaging, dan keseriusan itu makin terlihat saat mereka mengumumkan untuk ikut membuat kamera mirrorless dengan nama Samsung NX, dan sensor ukuran APS-C. Jadilah Samsung sebagai kompetitor langsungnya Sony dan persaingan akan semakin seru. Saat ini Samsung punya produk yaitu Samsung NX20, NX210 dan NX1000 dan lensa kit 18-55mm f/3.5-5.6 OIS, lensa tele 50-200mm f/4-5.6 dan pancake 30mm f/2.
 
Fujifilm
 
fuji x-pro1 
Fuji yang kurang diperhitungkan di persaingan kamera prosumer mulai terlihat percaya diri saat kamera seri premium mereka ternyata begitu sukses yakni X-10 dan X-100 yang keduanya berdesain retro klasik. Sukses ini tidak lepas dari kematangan Fuji dalam membuat kamera yang mempunyai banyak kendali eksternal dan sensor buatan mereka sendiri berteknologi EXR. Berbekal dari sana, Fuji memutuskan ikut persaingan di era mirrorless dengan sensor APS-C dan memperkenalkan kamera X-Pro 1 yang memakai X-mount. Meski baru ada satu produk kamera, Fuji sudah membuat tiga lensa fix yaitu 28mm f/2, 35mm f/1.4 dan 60mm f/2.4 Macro.
 
Pentax
 
pentax-k01 
Pentax membuat kejutan dengan membuat mirrorless dengan sensor kecil dengan nama Pentax Q dan langsung mendapat kritik pedas dimana-mana. Padahal Pentax bermaksud melakukan miniaturisasi kamera dan Pentax Q ini cukup sukses dalam membuat lensa yang kecil. Tapi seperti tak ingin terus disalahkan, Pentax membuat lagi mirrorless dengan sensor APS-C yang hebatnya, memakai mount yang sama dengan DSLR Pentax. Kamera mirrorless itu adalah Pentax K-01 dengan K-mount yang artinya seluruh lensa Pentax yang ada bisa dipasang di mirrorless K-01 ini. Keren kan..
 
Nikon 
 
nikon 1 
Nikon adalah nama besar di dunia DSLR sehingga membuat mereka tidak begitu tertarik pada kamera mirrorless, yang juga berpotensi merusak penjualan DSLR mereka. Namun pada akhirnya Nikon membuat berita mengejutkan saat meluncurkan kamera mirrorless pertamanya dengan nama Nikon 1 (One) yang merujuk pada ukuran sensor 1 inci (ukuran ini jauh lebih kecil dari ukuran sensor DLSR). Nikon 1 memakai mount baru CX yang punya crop factor 2,7x. Saat ini pilihan kamera Nikon 1 adalah Nikon J1 (dan barusan hadir J2) serta V1. Meski sensornya kecil, tapi sudah memiliki piksel untuk deteksi fasa sehingga auto fokus Nikon 1 bisa sangat cepat.
 
Canon
 
canon eos-m 
Canon adalah produsen kamera yang paling bontot membuat keputusan untuk ikut serta di kancah mirrorless. Saya tadinya sempat ragu apakah Canon jadi atau tidak membuat kamera mirrorless, karena Canon justru membuat kamera prosumer dengan sensor besar yaitu Powershot G1X. Tapi saat diumumkan bulan lalu, teka teki ini terjawab sudah. Adalah EOS-M yang menjadi nama kamera mirrorless pertama dari Canon, dengan sensor APS-C dan mount EF-M. Sebagai lensanya ada lensa fix 22mm f/2 STM dan lensa zoom 18-55mm f/3.5-5.6 STM IS.
 
Kesimpulan
Format mirrorless bisa dibilang adalah masa depan fotografi dan videografi. Tinggal menunggu penyempurnaan di teknologi auto fokusnya, peningkatan kapasitas baterai dan penambahan line-up lensa. Tapi kalau saat ini sudah mendesak untuk membeli kamera mirrorless, coba pertimbangkan hal-hal berikut sebelum membeli : 
 
  • sensor : apakah ingin yang APS-C, Four Thirds atau yang lebih kecil (hal ini pengaruh ke ukuran kamera dan kualitas hasil foto terutama di ISO tinggi)
  • operasi : apakah ingin kamera yang banyak kendali eksternal dan tombol, atau tidak masalah untuk mencarinya lewat menu
  • jendela bidik elektronik : beberapa kamera mirrorless dilengkapi jendela bidik elektronik, bisa dipakai untuk menghemat baterai dan dikala LCD utama tidak terlihat karena silau
  • lampu kilat bulit-in : agak mengherankan bahwa beberapa kamera mirrorless tidak memiliki lampu kilat built-in, sehingga perlu memasang flash eksternal
  • layar LCD : beberapa kamera mirrorless punya LCD flip, ada yang LCD lipat putar dan ada yang LCDnya fixed, lalu ada juga yang LCDnya bertipe layar sentuh
  • kemampuan video : bila anda sangat perlu kreativitas video, carilah kamera yang bisa mengendalikan eksposur manual saat merekam video
  • stabilizer : umumnya stabilizer ada di lensa, membuat ukuran lensa jadi besar dan harganya mahal, bila mau ada juga kamera yang memakai stabilizer di sensor/bodi
  • ergonomi : kamera umumnya kamera mirrorless cukup kecil, kadang ergonomi dan kenyamanan menggenggam jadi korban sehingga memegang kamera jadi sulit dan mudah lepas

Komentar

Dikirim oleh: mastok noeryanto , Tanggal: 15-08-2012 16:39:31
Terimakasih sharenya...menambah pengetahuan tentang kamera mirrorless